Penghentian Kerjasama dengan Militer Australia Dinilai Tepat

8 Januari 2017 1:24
Ketua DPR Setya Novanto.

JAKARTA, INIKATA.com – Ketua DPR Setya Novanto menilai, keputusan Pemerintah untuk menghentikan sementara kerjasama militer dengan militer Australia (ADF) sudah tepat. Hal ini terkait dugaan pelecehan simbol negara yang termuat dalam materi pelajaran ADF.

“Sebagai bangsa dan negara yang menjalankan politik bebas-aktif serta memiliki prinsip politik luar negeri bebas aktif serta bekerja sama dengan negara-negara lain atas dasar saling menghargai, keputusan Pemerintah untuk menghentikan sementara kerja sama militer, sudah tepat,” kata Novanto, Kamis kemarin.

Politisi F-PG itu menegaskan, simbol-simbol negara adalah penting untuk dihormati dan dijunjung tinggi. Sehingga, Indonesia juga harus menunjukkan bahwa sebagai negara tetangga, Australia tidak boleh mengabaikan segala hal terkait dengan simbol-simbol kenegaraan dan persoalan politik dalam negeri Indonesia.

Meski demikian, masih kata Novanto, dirinya juga mengapreasiasi langkah cepat Kementerian Pertahanan Australia yang telah mengambil sikap tegas terkait insiden ini. Menteri Pertahanan Australia Marise Paybe bahkan mengaku telah melakukan investigasi terkait peristiwa yang mengusik tersebut. Dirinya dikabarkan telah memberhentikan oknum militer yang dimaksud.

“Bagaimanapun, persoalan seperti ini jangan sampai mengusik hubungan kerja sama yang lebih besar. Kerja sama militer adalah bagian dari kerja sama yang lebih besar di berbagai bidang. Pihak Australia pun telah menyesali kejadian tersebut,” imbuh politisi asal dapil NTT itu.

Dalam kesempatan berbeda, Ketua Komisi I DPR Abdul Kharis Almasyhari mendukung keputusan TNI menghentikan sementara kerja sama militer dengan militer Australia karena materi pelatihan militer negeri tetangga itu menghina Indonesia.

“Saya katakan harus saling menghormati, jika tidak ya begini, kita tersinggung berat juga kalau benar mereka menghina lambang negara kita,” kata Kharis.

Politisi F-PKS itu menambahkan, pihaknya juga akan mendalami keputusan TNI menghentikan sementara kerja sama militer dengan Angkatan Bersenjata Australia, dengan melihat penyebab utama keputusan tersebut.

“Saya kira kita setuju dengan keputusan penghentian sementara, akan tetapi harus dilihat penyebabnya sehingga tidak mengganggu hubungan bilateral kedua negara,” tegas Kharis.

Menurut politisi asal dapil Jawa  Tengah itu, langkah menghentikan sementara kerja sama itu sudah tepat karena bagian dari mendinginkan suasana, dan diharapkan tidak mengganggu hubungan bilateral kedua negara.

Mengutip dari berbagai media nasional, penemuan materi pelatihan militer Australia oleh pasukan khusus Indonesia atau Kopassus itu saat melakukan latihan bersama beberapa waktu lalu. (**)